Saturday, 16 July 2016

Makara Hijau

Sedikit cerita, siapa tau berguna :)




Sejujurnya saya tidak ingat persisnya kapan saya membuat perjanjian dengan diri saya sendiri untuk menjadikan tempat itu sebagai tujuan. Seperti anak kecil lain, kalau ditanya mau jadi apa saya akan jawab, dokter. Entah. Mungkin karena waktu kecil Ibu saya cerita, saya sering dibawa ke dokter. Dari kecil badan saya kurus terus, telat makan dikit sakit, ganti susu muntah-muntah, kedinginan langsung demam. Langganan banget saya sama yang namanya dokter. Selain itu, saya pernah diajak ke Universitas Indonesia saat kelas 4 SD, yang ada di benak saya saat itu, "wah tempatnya besar dan hutannya banyak" Akhir kelas 6 SD, saya terlibat perbincangan dengan teman dekat saya waktu itu, kami masih sangat amat sok tahu, menyadari bahwa SMP kami akan terpisah maka kami merencanakan untuk satu SMA (plot twist, rencana itu terwujud tapi kondisi pertemanan kami sudah sangat jauh berbeda) lalu ketika ditanya mau kuliah dimana, dengan enteng saya menjawab, kedokteran UI. Apa sih yang ada di pikiran bocah baru lulus SD?

Menginjak SMP, akhirnya saya memutuskan memilih Biologi dibanding Fisika (dulu saya sempat galau, sekarang mah gausah mikir lagi, saya benci fisika) lalu lama-lama saya sadar....saya jatuh cinta dengan bidang itu. Saya sadar kemampuan saya adalah menghapal, bukan berhitung. Tapi ketika SMP sih nilai fisika dan matematika saya nggak jelek-jelek amat. SMP pun saya dihadapkan dengan pilihan berat, Ibu saya bekerja di Bengkulu tapi alhamdulillahnya saya tetap bisa di Bogor karena Ayah saya izin melanjutkan kuliah beliau di Jakarta. Jadi semenjak kelas 2 SMP saya LDR sama Ibu, beliau pulang sebulan sekali.

Akhir masa SMP, saya sempat kepikiran untuk sekolah di Jakarta karena orang orang bilang dapet undangan di SMA 8 Jakarta ke UI gampang, tapi ide itu ditolak mentah mentah sama orang tua saya. Jakarta terlalu bahaya untuk bocah baru lulus SMP. Saya tetap sekolah di Bogor.
Terus masa belajar ayah saya habis, sekeluarga udah merencanakan pindah ke Bengkulu semua. Disitu posisinya saya sudah diterima di SMAN 1 Bogor. Saya menolak pindah karena saya tahu, disana saya akan susah masuk universitas yang saya mau. Ibu saya maksa maksa, saya kekeuh. Dengan sok tahunya saya memilih untuk ditinggal di Bogor. Sendirian. Yap, saya menjalani masa masa SMA saya di rumah Bogor. Sesok idealis itu, supaya saya lebih dekat sama mimpi.
Ga bohong, saya ngarep undangan in that time. Smansa Bogor reputasinya sangat baik, seenggaknya tiap tahun pasti ada yang keterima undangan fkui. Tapi pikiran itu cuma bertahan sampai akhir semester satu.

Awal awal saya ditinggal bukan perkara mudah, bagaimana saya sesusah itu harus adaptasi sendirian tinggal di Bogor. Tapi saya ga bisa ngeluh karena bagaimanapun itu pilihan saya. Saya yang diajak pindah gamau. 
Nilai-nilai semester dua saya merosot, tapi alhamdulillahnya masih terbantu karena semester satu rapot saya lumayan. 
Saya juga tahu, yang mau masuk fkui di smansa banyak.banget. Tapi kakak kelas selalu bilang, "ah itu mah karena masih kelas sepuluh doang, kesana sananya juga pasti pada berubah lagi dan mundur satu satu"

Semester tiga. Puncak kemerosotan nilai nilai saya, awal semester saya harus dihadapkan dengan regenerasi osis. Jujur itu menyita waktu, banget. Gimana setiap hari jam 11 malam baru sampai rumah dan jam 5 sudah harus bangun. Gimana saya ngerjain tugas harian di angkot. Beberapa kali pun saya sempat pulang dini hari, jam tiga, jam lima. Masih berseragam. Dan kerjaan saya di kelas cuma tidur. Terimakasih Nadhira sudah rela saya sontekin prnya dan nutupin saya kalau lg pengen tidur. 

Saya nggak bimbel apa apa karena emang dari SD ga pernah bimbel. Remedial berkali kali. Ulangan
kadang belajar kadang enggak, belajarnya pun di angkot. Regenerasi selesai saya ada tugas baru. SMANSA DAY, amanahnya jadi koor dana usaha. 
Nggak sih, saya ga menyesal dengan amanah itu, regenerasi benar benar momentum pendewasaan buat saya, toh orang lain aja bisa nilainya tetep bagus meskipun regen. Itu mah murni kesalahan saya yang ga bisa bagi waktu. 

Ya, remedial demi remedial saya lalui. Sempat ada guru yang bertanya sama saya, saya ini kenapa nilainya turun dan saya cuma jawab saya gak tahu, karena waktu itu saya ga peduli sama nilai. Peringkat kelas saya meluncur tajam. Bahkan setelah saya lihat rapot pas semester lima, nilai fisika saya di rapot semester tiga turun 10 poin. Gila. Itu gila. Dan saya gak sadar waktu semester empat.
Singkat cerita, rapot saya amburadul.

Saya sadar mustahil saya masih ngarep snmptn, jadi setelah SMANSA DAY beres dan saya udah gak ada yang dipikirin lagi saya mulai mempertanyakan mimpi saya lagi disitu. 
"Katanya kalau udah akhir akhir orang orang bakal realistis dan berubah, ini kok mimpi saya ga berubah berubah ya." 

Pas tengah tengah smansa day juga saya ikut NMGBC (ini semacam lomba biologi yg diselenggarakan amsa dan cimsa fkui) dan keajaibannya, saya lolos sampai final. Sumpah aneh banget. Lomba isinya cuma hoki doang padahal niat saya tuh cuma nyari duit buat smansa day hahahahaha. Alhamdulillah dapet uangnya dan dapet juga keyakinannya, saya percaya dan jd bener bener yakin, saya jatuh cinta sama gedungnya. Sama apa yang dipelajari di dalamnya. Saya tahu, saya mau di tempat itu. 

Akhirnya, menjelang bagi rapot semester 4, saya beli buku SBMPTN. waktu itu masih buku buku di gramed gitu. Tapi belum saya sentuh. Saya riset tentang fkui, terus saya tau ada dua program, regular dan internasional. Dan betapa saya pengen banget masuk internasionalnya, soalnya ada yg ke Inggris dan saya pgn banget ke Inggris, heu. Tapi setelah saya itung itung kalau saya masuk internasional fk ui, saya harus jual ginjal dan jadi gelandangan. Mahal banget cuy.  Saya tanya tanya juga ke kakak kelas. Ikut ikutan deg degan nunggu pengumuman aa teteh padahal mah apa urusan juga saya ikut ikutan deg degan. 

Akhir semester empat saya memutuskan daftar NF, ga pikir pikir lagi saya ambil program PPLS (persiapan sbmptn dari awal semester, jd pelajarannya beda sama di sekolah, saya ngulang dari pelajaran kelas 10) Finally, seorang Fona bimbel. Saya dikasih buku pelajaran turunan dari Teh Henny, ternyata buku buku itu punya Teh Dewi dan dulunya punya Teh D.A (mereka mahasiswi FKUI semua) saya udah tau buku buku wangsitnya om jero dan langsung request ke Teh Ipi buat diturunin ke saya. 

Awal semester lima, masih sibuk regenerasi osis. Jadi NFnya pun saya masih cabut cabutan. Saya masih mengusahakan ada jadwal belajar harian, tapi entah kenapa waktu itu saya malah fokus ke pelajaran sekolah biasa. Serius, itu tuh ga bisa dihindarin bgt. Jd tiga bulan pertama, wangsit saya cuma ada di loker. Pertama kaliiiii bgt nf ngadain to peringkat saya pertama, tapi masih amat sangat sangat jauh dari fkui, nilnas saya 700an sementara fkui 930. Jauh banget kan. Mungkin sejak itu kali ya, saya kepacu buat belajar. Tapi belajar sekenanya doang karena tugas tugas sekolah masih menghantui. Saya juga ikut try out Grafity UI dan Ganeshout ITB. Dasar manusia takabur. Pas lihat hasil, gila, jelek banget. Fyi ganeshout saya matipa -8 fisika -9. Kimia cuma belasan. Bloon mampus.
Saya sadar disitu, saya emang bloon banget itung itungannya. 

Ohiya saya juga ikut GAMAFAIR UGM, yang ini hasilnya lumayan tapi tetep ga tembus nilai nasional fkui. Dari puluhan try out yang saya ikuti sampai akhir pun, saya ga pernah tembus FKUI. 
Saya baru bisa bernapas sedikit lega pas semester lima berakhir, saya disitu mulai nyusun program belajar. Dan saya pun nemu partner yaitu Astrid dan Iza. Btw, akhir semester lima pun saya ada amanah baru, koor acara Hijrah. Saya pikir bakal menyita waktu tapi "Barangsiapa membantu menolong agama Allah maka Allah akan memperkuat kedudukannya" saya pun memutuskan, liburan semster lima saya di Bogor gak ke Bengkulu, ibu saya protes. Tapi saya tetep kekeuh. Jadilah saya pas liburan janjian sama Astrid tiap hari ke NF, balik dari puncak survey Hijrah saya nurunin rumus fisika sama Mas Sandy. Waktu itu kondisi NF enaaaaak banget karena cuma saya dan astrid literally muridnya jd kita bisa nanya macem macem. Saya bisa di nf dalam kelas sendirian terus kelasnya dikunci dan saya ngerjain soal. Kalau ga bisa tinggal keluar dan nanya ke guru. Bahkan saya sampe tau kapan di nf ada kelas kosong dan engga.

Jadi waktu dulu buku pegangan saya itu, Wangsitnya Om Jero (ini ada 7 buku per mapel, mate, fis,kim, bio, eng,ind, tpa) dan problem set NF yang PPLS. Enaknya wangsit om jero itu, isinya kumpulan soal tahun lalu dan per bab. Jadi enak banget buat belajar. Dan problem set nf yang ppls juga gitu, per bab. Jd caranya saya pertama tama ngerjain soal di wangsit ((enaknya sih gak liat kj tapi itu guilty pleasure bgt huhu)) baru deh saya kerjain soal problem set ppls (ini ga ada kj) dan pas ngerjain saya ga boleh liat catetan, bolehnya nanya ke guru kalau udah mentok. 
Saya ga terlalu peduli sama un dan nilai semester enam, pokoknya saya punya target harian. 

Yha kira kira gitu, boongan kok, itu banyakan ketunda tundanya. Sumpah. Lihat tulisan merah itu.
Saya bawa wangsit ke sekolah sampai org org pada kepo.
Singkat cerita, mendekati US, UN jadwal saya berantakan. Niat saya mau beresin problem set ppls itu. Tapi akhirnya yang beres cuma Biologi, Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia (pas di cek sama guru bindo, salah 66)

UN hari terakhir, saya main ke rumah Astrid. Disitu kami udh pegang Problem Set Super Intensif terus kami ngerjain soal bahasa inggris. Pas ibu saya tahu beliau bilang gini, "orang lain tuh habis UN konvoi kamu ngapain belajar lagi?!"
Dua hari sejak itu super intensif mulai. Try Out pertama, saya ketendang, jauh. Pulangnya muntah muntah.

SNMPTN : saya galau banget. Sempat berkali kali pengen pindah jurusan. Berkali kali berantem sama Ibu karena saya....kekeuh cuma mau milih fkui. Dan akhirnya, merah. Udahlah ga seru banget cerita snmptn saya mah. Tapi sedikit tips : kalau keinginan kalian beda sama orang tua, yakin deh orang tua itu cuma khawatir karena saking sayangnya sama kalian. Yang kalian butuh cuma gimana caranya bikin orang tua percaya dan yakin kalian ttp bakal dapet mimpi itu, sesusah apapun. Bikin mereka yakin kalau kalian emang mau berjuang lebih.
Awalnya ibu saya nyuruh saya cari aman, padahal berkali kali saya bilang dimanapun dengan nilai rapot saya yg gak segede orang orang, gak pernah aman. Saya jelasin ke ibu saya berkali kali, UI tuh ada 3 pintu. Saya mau kejar semua pintunya. Dan alhamdulillah, ibu saya mengerti dan kalau saya lagi demotivasi beliau selalu bilang, "Kan masih ada 2 pintu lagi yg bisa dikejar. Semangat dong." 

Super Intensif SBMPTN : 
Lagi lagi masa pendewasaan saya, dua bulan penuh tekanan, berjuta juta kali lebih capek dibanding sekolah biasa. 
Sebelum mulai intensif saya minta tips dari Teh Dewi (Fkui 2014 yg masuk lewat SIMAK) beliau baiiiikkk banget ngechat panjang yang bikin saya semangat dan yakin kalau saya emang harus belajar sungguh sungguh. Serius, kagum banget sama Teh Dewi. Kata kata yang paling saya inget :
Kalau udah gitu, aku ngitung waktu sampai ke menit menitnya. Jangan ada yang kebuang. Lima menit kamu ngobrol, kamu bisa ngerjain satu soal.
Sebenernya saya pengen menenamkan itu ke diri saya, tapi emang anaknya tukang ngobrol gimana dong HUHU. Jadinya saya suka ngajak orang ngobrol :( tapi sambil belajar koook!!!
Saya dapet kelas pagi, jam 8. Tapi saya suka mager heu, jadi selalu dateng jam set 9. Selesai kelas jam 11 tapi saya selalu nongkrong di NF, sampai akhirnya punya rasisan gitu wkwkwkwkw waktu itu di nf cuma kami, saya abay sabil aryo. Terus si aryo bilang, bikin grup yuk. Yaudah namanya nf cemerlang. Wkwkwk. Terus suci masuk. 
Saya di NF terus terusan, ngerjain problem set super intensif, lagi lagi sebenernya saya punya target kapan itu PS harus selesai tapi yha telat telatan. Saya bloon banget mate fisikanya. Biasanya nongkrong sampai Maghrib, sering juga sampai isya, ramean terus sih jadi seru, walaupun banyak ngobrolnya. Try out tiap minggu, nilai saya fluktuatif terus.
Pokoknya hidup saya cuma rumah-nf sampe malem-rumah.
Kalau sampe rumah saya udah ga belajar lagi, boro boro belajar mandi aja kadang inget kadang enggak wkwkwkw. Lagi lagi siklus hidup macam regen saya terulang. Makan nasi goreng tiap hari sama Sumi atau Mie Goreng di gerobag biru. Aneh banget deh hidup saya pas itu. 
Tapi yg paling diingat dalam masa masa nf ya temen temennya, aryo si judes, abay tukang menghina dan sombong tingkat dewa karena matfisnya jago, sabil receh ga ketulungan, suci yang lebay, sumi si riweuh, pale yang encer banget otaknya tapi ga bisa jelasin, el kabogoh sabil, astrid tukang hina nomer satu, fina yang seru kalau ngerjain mate, nasya temen makan dan temen buka puasa, iqi headset melayang, rais si ambis yang bikin w jiper, fiyandi yang bisa segalanya tp sangat mengganggu.
Sampai akhirnya pengumuman snmptn. 
Nf jadi makin ramai. 
Beberapa yang lulus masih nyempetin dateng dan ikut try out, malah sempet saya maksa maksa mereka yang emang peringkatnya selalu di atas buat nulis 311011, itu kode fkui. Biar saya semangat.

7 TO super intensif dan minus terdekat saya sama nilnas FKUI -58. Jauh banget. Setiap hasil try out keluar, saya jadi aneh. Berkali kali demotivasi, nangis dan rungsing sendiri, ngerasa gak mampu, mimpinya ketinggian, orang orang terbang sedangkan saya merangkak. Mate fisika bloon banget, ga pernah mencapai poin 30an.
Kimia saya meningkat, ah saya cinta Pak Aas!!! Beres PS Kimia sangat membantu. 
Saya dijuluki Penunggu Terakhir NF lah, Kuncen NF lah, terserah orang orang deh heu. 


Tapi di masa masa kaya gitu emang butuh banget cari teman yg bisa dukung kita, marahin kita kalau lagi cupu, nyeret nyeret kita biar semangat lagi. Terimakasih teman temanku, aku sayang kalian!

Btw, mulai bulan Mei saya juga ikut kelas SIMAK. Jadi saya di NF jam 8-11 super intensif SBMPTN terus jam 2-5 ikut program SIMAK UI. Ga bohong deh, hayang utah. capek banget bos. Dan selama nunggu ya saya nongkrong di NF, berhubung rumah saya jauh. Otak berasa diperes dan tiap kelar kelas SIMAK capek yang lemes banget parah sampe pengen meledak.
Super Intensif itu liburnya Jumat Sabtu, tapi kelas Simak Jumat masuk. Yha jd seminggu itu saya cuma libur hari Sabtu. Tiap minggu try outnya dua, hari Minggu try out SIMAK, hari Senin try out SBMPTN. Dan kelas SIMAK pun ada problem setnya juga.
Tau rasanya dikejar kejar? Yha. Saya gitu. 
Saya juga pake zeniusnya Sumi, wkwkwk ga modal, terimakasi bekantan kesayangan!!! Cukup menbantu karena anaknya emang visual. 
H-2 sbmptn kalau gak salah, saya lagi takut takutnya tuh, kalau lagi takut saya emang suka ngeselin, suka sensi sendiri gitu apalagi jiper sama Rais yg belajarnya kenceng banget buset sementara saya masih bloon mampus matematikanya. Saking ngeselinnya, Fiyandi marah ke saya sambil teriak gini, "Ya terus lu mau apa? Ga peduli? Kalau ga peduli mah gausah ikut sbmptn, gausah datang nanti pas tes."
Huhu kan syedi. Target soal saya berantakan. Tapi alhamdulillah semua problem set super intensif udah beres di minggu ke 6. Molor banget dari waktu seharusnya. 
Akhirnya super intensif beres. Dan... Yang saya bisa cuma tawakal. 

Hari H SBMPTN : saya tes di SMK 3, dianter Mama. Jujur saya rada pede sebenernya tapi takut juga sih. Pokoknya habis SAINTEK selesai, saya nangis, matipa cuma 4.
Balik dari SBMPTN, kerasa ada beban yang keangkat. Lega. Banget. Tapi menolak bahas. Mumet. Tiba tiba ngerasa santai padahal ada SIMAK. Terus ibu saya bilang beliau harus balik ke Bengkulu besoknya karena adek saya sendiri, giliran ayah saya yang ke Bogor. Sedih sih tapi.. Yaudah.

Pasca SBMPTN : selang 5 hari dari SBMPTN ke SIMAK, kelas simak masih berlangsung jadi mau gak mau saya ke NF. Saya tau di NF mustahil gak bahas soal, berkali kali saya menghindar. Tapi gak bisa. Dateng dateng Rais lagi bahas soal Fisika sama Pak Piet terus ada satu soal yg saya baru sadar gampang banget dan gak saya isi. Selain itu ada jg soal yg saya yakiiin banget sama jawaban saya, tapi beda sama Rais. Soal tentang relativitas. Saya mikirin banget soal itu. Sampai akhirnya pas kelas fisika, saya tb tb pengen ke toilet, tp di toilet ada orang. Saya memutuskan nunggu. Dan.... Kepala saya pusing tiba tiba, badan lemes, pas toilet kosong saya mau masuk, kepala saya diputer puter, saya jatoh dan blackout. 
Keringat dingin mengucur sekujur tubuh. Saya cuma bisa tutup pintu, sendirian di kamar mandi, mau bangun gak bisa. Saya ga ngerti itu kenapa, serem banget serius. Akhirnya saya keluar... Masih dengan keringat dingin dan muka pucet kayak apa tau. 
Izin pulang dan dianter gojek. Sampe rumah cuma bisa terkapar. Besoknya ke dokter dan jawaban dokternya, saya stress. 
Ok. Sakit yang menghambat alhasil saya ga belajar apa apa simak, problem set gak ada yg kelar. 
Selama program simak, nilai try out saya sangat hina. Dari 4 kali try out, nilai matematika saya entah itu matipa atau matdas pasti selalu minus. Selalu. Dan yang ajaibnya, nilai fisika saya aneh banget. Lah saya cuma ngisi 4 masa tiba tiba poinnya jadi 37??? Fona jago fisika, wow, mustahil. 
Ajaib dah pokoknya. 

SIMAK : saya lebih santai dari SBMPTN, bodo amat dah. Yang penting ngerjain. Tempatnya di SMANSA alhamdulillah, saya waktu itu milih : FK, FKG, KESMAS, BIO PARALEL, FARMASI PARALEL. 
Segitu pengennya masuk UI. 
Malam sebelum ujian, saya tidur literally memakai jas kuning ayah saya. Gak ngerti mikir apa itu. Dasar bodoh. Pilihan baju saya pas ujian pun ada alasannya, saya pake kerudung dan rok hijau waktu itu tp bajunya putih. Tau kenapa? Karena fk makaranya hijau. HAHA. Tapi karena hijau putih malah jadi kaya Fkg ya? Ya intinya gitu. Malam sebelum ujian juga saya nanya ke Teh Dewi dan ngerasa jiper banget, atuh matdas teh Dewi 14 matipanya 8 fisikanya 7. Saya panik. Mana bisa saya segitu huhu. 
Akhirnya rincian simak saya adalah :
Matdas 7
Bing bindo bio semua ((semata mata saya sayang sama soal, ngasal kok serius))
Matipa 3 termenyedihkan sejagat, cuma ngitung satu soal tentang teorema sisa, duanya nembak beneran
Fisika 6 cuma ngisi bagian teori teori dengan level sok tau dosis tinggi
Kimia 12 i love kimi. Ada yg nembak juga kok. 

Udah habis SIMAK selesai, saya liat orang yang sudah ilang tiga tahun. Wkwkwk. Ga deng boong, bercanda kawan kawan. Simak selesai saya langsung main, beli novel hadiah dari Fona untuk Fona. Yippie. Langsung saya beresin ruang tamu, selama dua bulan ruang tamu jadi tempat belajar, buku berserakan, kertas kertas, pulpen pulpen dan saya bisa ngamuk kalau ada yang menyentuh tanpa seizin saya. Udah. Selesai. Perangnya usai.

Gak pernah ngira bakal kaya gini, dijatuhkan dulu sejatuh jatuhnya, harus sampe nangis nangis dulu, harus menghilang dari dunia dulu, baru akhirnya... Allah ngasih tau tempat terbaik untuk saya. 

Jadi, apa aja yang harus dilakukan sebenarnya?

1. Berdoa. Ini penting banget banget banget. Kalau bisa mulai atur jadwal ibadah, waktu itu saya bikin notes to myself gitu sih dijadiin wallpaper. Harus selalu berprasangka baik sama Allah. Dari dulu saya selalu yakin kalau jatah bahagia orang itu pasti sama, jadi kalau kalian gagal hari ini, yakinin diri kalau rezekinya ditabung untuk sesuatu yang lebih besar. Serius, it works. Berkali kali saya gagal di SMA, merasa ga seberuntung orang lain, pokoknya pikiran pikiran jelek. Tapi, entah kenapa saya selalu pede kalau Allah lagi nabung rezeki saya itu. Dan... Benar. Bahagianya tiada terkira. Doa di sujud terakhir, doa pas hujan, doa ketika berbuka, doa doa doa terus doa. Karena kalau kita berdoa, kesempatannya lebih banyak, kalau usaha dengan belajar, kita cuma bisa melakukan itu sekencang kencangnya sebelum ujian, ketika kertas ujian itu dikumpulin, kesempatan kita habis tapi kalau berdoa, setelah kertas dikumpulin pun kita masih bisa berdoa. Selain itu minta doa dari orang orang di sekeliling kita, baik baik sama mereka, insya Allah doa doa baik pun akan selalu mengiringi kita
2. Minta restu orang tua. Gak boong, saya berkali kali berantem sama ortu, cuma karena saya kekeuh sama tempat ini. Di hari pengumuman sbmptn dan saya gak lolos dimana mana, ortu saya keliatan banget khawatirnya, saya ngambek ke mereka karena disitu ibu saya seolah bilang kalau saya gak bakal jd dokter. Tiga tahun saya sendirian di Bogor itu ga menghasilkan apa apa. Saya nangis seharian karena saya mikir posisi saya disitu cuma bocah kecil sok tau sedunia, ngerasa bisa hidup cuma dari pikiran idealis saya aja. Ngerasa bisa naklukin perang sendirian, padahal jelas banget kedokteran yang minat satu juta umat. Saya menyesal banget bisa bisanya ngerasa yakin padahal cuma hidup dalam mimpi siang bolong. Saya gak diizinin kuliah di PTN timur. Mimpi saya hampir hangus waktu itu. Tapi saya juga tahu, orang tua saya berharap sama saya. Dan doa mereka sangat mujarab. 
3. Jangan pernah malu bertanya, nanya sama siapa aja. Jangan biarin gak bisa sama satu soal, pokoknya harus tau gimana caranya. Repotin aja temen temen yang pinter. Gak boleh gengsi, kalau emang masih bolot ya akuin aja, terus belajar biar pinter. Jangan males. Nanya ke guru yang banyak, berkali kali juga gapapa asal kita bisa. 
4. Set your goals. Paling seru punya acuan pas try out. Semata mata biar semangat, biar nilainya ningkat. Usahain harus ada target target yg dicapai, misal ps mate selesai kapan, beres ngerangkum biologi kapan. Ya pokoknya begitulah
5. Pinter pinter cari temen! Harus banget. Lagi masa masa kaya gini bakal berat kalau sendirian. Kalau bisa yang ngomongnya pedes sekalian, biar terpacu kalau lagi demotivasi. Si Abay berkali kali ngeledek saya cupu tapi saya tau itu biar saya semangat HEHE cari temen seperjuangan, temen jatuh bangun, cari tempat sampah yang bakal selalu dengerin cerita kalian, masa masa ini waktu yang tepat untuk menguatkan satu sama lain
6. Jaga kesehatan!!!! Ini gak kalah penting, masa masa intensif emg nyita pikiran, tp jangan telat makan, usahain bawa air minum dari rumah, minum susu karena kalau udah sakit mengganggu banget serius, ketunda tunda targetnya, ketinggalan, gak bisa ngapa ngapain, ga enak deh pokoknya
7. Tidur cukup. Jangan diforsir, kalau udah di tempat les sampe sore sampai rumah ya tidur. Jangan sok sokan deh, ntar sakit baru tau rasa, wkwkwkw.

Yhaaaa maaf kalau kepanjangan, gak penting dan sebagainya. 
Dulu saya ngerasa quote ini cuma hiburan klise buat orang orang yang takut sama mimpinya aja. Tapi sekarang saya ngerasa quote ini sangat benar, "kalau udah rezeki gak akan pernah kemana mana"

Daridulu, kalau ngomongin kuliah yang ada di otak saya memang cuma tentang tempat ini. Bahkan timeline askfm saya isinya kakak kakak kelas yang bahkan gak saya kenal, saya bacain cerita perjuangan mereka kalau lagi down, saya cari tau terus tentang tempat ini, nyari nyari alasan kenapa saya merasa belong to tempat ini, tapi saya pun gak pernah mengira cerita saya bakal kaya begini bentuknya. 

Jadi untuk siapapun di luar sana, jangan pernah takut bermimpi. Mimpi yang tinggi, setinggi langit, kalau jatuh masih ada di bintang bintang.
Semua kegagalan ada hikmahnya, pintu pintu rezeki lain masih terbuka lebar. Kejar terus. Dont stop. 
Kalau ada yang mau ditanyakan dengan senang hati akan dijawab, 
Saya yakin, mantra sakti ini segitu mujarabnya; fight and win. 

Bukan satu dua orang yang meragukan saya disini, bahkan diri saya sendiri.
Bukan satu dua orang yang bikin saya pengen menyerah aja
Bukan satu dua kali saya harus jatuh bangun
Bukan satu dua kali saya mempertanyakan buat apa saya bertahan
But, here I am, akhirnya... 


alhamdulillah, alhamdulillah.
Selamat mendewasa Fon!
Selamat menyusun mimpi mimpi baru! 


5 comments: