Thursday, 30 June 2016

Jadi Gini...

berhubung kemaren blog untuk konsumsi pribadi, berikut post-an saya dua hari ke belakang.


28 Juni 2016. Pengumuman SBMPTN.

ga ada hasrat berpuitis puitis ria, udah deactivated semua account, blog, twitter, ask.fm, line. 
ternyata begini sakitnya, mungkin emang guanya aja kali yg takabur, ngerasa tiap to seenggaknya sepuluh besar, tiap to nasional seenggaknya seratus besar, tp pilihan tiga aja ga tembus. plis biarin gini. 
rasanya kaya ditonjok, berkali kali. pengen bangun but it's not another nightmare, it’s reality. bahkan di mimpi aja gua masih keterima. 
gua kira bakal kaya snmptn, gua masih bisa senyum. tapi engga, ga bisa bohong gua ngarep, banget. ngerasa bisa. bahkan kemungkinan terburuk yg gua bayangin adalah keterima pilihan dua, taunya nggak sama sekali. mungkin itu dosa gua, takabur. 
tapi, kenapa sebegininya?
dan yang paling ga enak adalah lihat reaksi ortu gua, gimana raut wajah mereka berubah dari yg udah semalem excited jadi…. dingin. suasana rumah ga enak. udah refresh berkali-kali. karena sempat baca ada kasus dia ga diterima taunya keterima fk ui gua jd pede sendiri, tp ternyata itu adalah hal paling bodoh sedunia, mahluk bodoh ini masih segitunya ngarep. lebih dari bodoh, menyedihkan. tapi ternyata memang itu keputusannya.
bukan sekali gagal, osn smp, osp kelas sepuluh, osp kelas sebelas, banyak bgt lomba yang tidak pernah berbuah hasil bagus, gagal kph (so sorry tp ini masuk kegagalan hidup yg bikin gua nangis seminggu lebih) entah kenapa gua selalu yakin rezekinya ditabung buat ini… 
buat hari ini, ternyata hari ini pun ttp gagal. 

pengen merutuk. pengen mengutuk.
sesalah itu punya mimpi ya? apalagi ini mimpinya diumbar umbar ke orang lain
dan bagaimana orang orang lain jd sebegitu percayanya
ternyata nggak dipercaya orang atas mimpi lebih enak
gatau habis ini gimana…
gatau…
kalau ada di Bogor mungkin hal yg pertama dilakukan adalah ngebuang jauh jauh semua kado dari orang orang, kado yang berhubungan sama jas putih, makara hijau, jaket kuning, stetoskop. pengen dibuang. semuanya.
terus inget ada wish list 2016 dan pengen ngerobek itu detik ini juga.
it’s just another nightmare, right?
all i have to do is wake up and everything will be alright.
dan itu adalah kalimat paling miris sealam semesta


29 Juni; Pengumuman UTMI IPB. 
alhamdulillah. 
Mama langsung teriak, Papa wajahnya cerah banget. Saya nangis.

Senang, memang, lalu… bingung. Linglung.
Sempoyongan.
Ini bebas dari lubang jarum, bersyukur kok, banget. banget. banget. 
Seumur hidup, niatnya memang gak mau jauh-jauh, rezekinya ternyata sedekat ini.
Baru dua kali ke tempatnya, satu kali TO, nyasar, naik ojeg, uangnya kurang. Memalukan dasar. Satu kali pas tes, ujan-ujan, macetnya kayak apa tau. Naik uber, gratis.
Udah. Gatau apa apa lagi habis itu, tentang kampus ini, tentang jurusan ini, tentang takdir yang selalu punya kejutan ini.
Dan masih belum bisa jawab pertanyaan orang-orang itu, yang sedari awal selalu ngasih dukungannya. 
“fon, gua masih doain fkui, gapapa kan?”
“fon, masih ditungguin.”
“fon, jadi gapapa kan masih didoain di Depok?”
“fon, operasi matanya jadi?”
“fona diterima di fk mana?”
mimpi itu masih ada, masih, meronta ronta di dalam sana. tapi sekarang rasanya dibungkam, teriak juga percuma. mimpi sejak umur lima tahun itu.
Diinvite ke grup PP IPB, alhamdulillah dapet juga grup kampus. 
Tapi asing, buta arah, lumpuh.
Maaf, mimpinya belum bisa diwujudkan,
Maaf, semua doa-doa itu masih belum kuat ternyata
Maaf masih bisa bisanya menangis di atas impian orang lain
sadar kok, apa yang kita dapatkan dengan begitu saja ternyata sebegitu diimpikan sama orang lain.
dan akan selalu begitu kan?
mekanisme takdir, lagi-lagi bukan kapasitasnya manusia buat mengerti.

upacara kematian sudah digelar,
selamat tinggal snelli dan stetoskop.

this isnt your opthalmologist, 
dr.fona qorina, sp.m 
..tidak pernah ada.
hei, fona qorina, s.gz. :)
(kata Tannia sih geli geli pankreas)
cerita ini sebagai self-reminder, kalau pernah segalau ini, sefrustasi ini
berada di tempat ini... tidak pernah mudah,
welcome to the jungle, fon.
wish list pertama 2016-nya tercapai.
Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

makara hijau, snelli, stetoskop, 
sini ya. jangan pergi-pergi.
bismillah, doakan kuat.
cerita cerita lain menyusul!

6 comments:

  1. Replies
    1. ....belum mulai kuliah udah sableng.
      dasar tangketang,
      tannia sembiring- ketua angkatan fkui 2016.
      yez

      Delete
  2. DEUU sekarang mah jadi dong yaa dr. Fona Qorina Sp. M. uhuyyyy. Merinding bacanyaa paraaah, ternyata bukan ditabung buat SBMPTN tapi buat simak kan fon?

    Satu hal yang aku jadi yakin tiap baca blog kamu: bermimpi yang kuat insyaallah bisa ngebawa kita ngga cuma menuju yang diinginkan, tapi juga yang terbaik. Keep dreaming Fon, amazing future awaits you!

    P. S.: akhirnya gue berani juga ngecomment disini ya HAHAHAH post soal simak dong fonn!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai fans ya
      .
      .
      .
      dastan
      dasar tatang setan

      Delete
    2. Hahahahahaha aku jadi maloe, doeh. terimakasih gengs sudah menunggu aku. wkwkwk. serius udah janji bakal cerita dari mulai persiapan sbm sampai simak. jadi tunggu aja ya. nggak kok blognya gak akan ilang lagi ehehehehe.

      Delete