Saturday, 28 February 2015

Dear Neptunus (2)



                Sampai pandangannya beralih ke tapak kaki kami yang bertebaran disepanjang pinggir pantai. 
               Sedetik kemudian ia langsung meraih kameranya dari ku dan membidik pasir-pasir itu. Tidak lama kemudian, ombak bergulung-gulung lalu menyapu jejak-jejak kami yang tak jauh dari laut.
            “Kenapa?”
            “Supaya ketika kamu sudah menginjakan kaki di London atau aku sudah dapat menaiki perahu di Venezia, kita tidak lupa akan jejak-jejak itu yang pernah turut andil membawa kita sampai titik akhir impian kita.” Bisiknya, “Kelak, saat kita sudah mulai saling melupakan, aku harap kita tidak akan lupa cara untuk saling menemukan.”
           Jejak-jejak dipasir tadi mungkin memang sudah hilang, tapi waktu punya catatannya sendiri. Bahwa kami dua anak manusia yang pernah saling berjalan beriringan.

(yang tertulis di halaman 44/85) 


dulu bisa nulis sebanyak itu, sekarang juga kan, Fon?
Nus aku janji gak akan bolos nulis lagi


PS :
mengakui atau enggak, kamu pasti dengar nama saya kan,
kamu pasti dengar nama saya kan.....
saya cuma penasaran, apa rasanya mendengar sebuah nama.....
apa bisa kaya saya kalau mendengar hanya sebuah nama.......
bodoh ya.
sempet-sempetnya aja mikirin ginian.


No comments:

Post a Comment