Sunday, 28 September 2014

Ekspektasi dan Realisasi.

Ah masa masa sedihnya sudah habis ternyata, 
Mau jujur aja. Sedikit. 
Dari dulu, sangat ingin bertukar posisi seperti ini. 
Ingin menjadi sosok ibu dimasa kami

Sampai akhirnya, sedikit demi sedikit melabuhkan hati di posisi lain. 
Saat sudah terlampau melabuhkan hati.....
Allah memang yang paling Maha Kuasa kan? 
Sampai akhirnya, harus ada di ranah ini. 
Menjadi sejarah baru di sini. 
Memang jalannya, harus tetap berada disini. 
Bukan karena apa apa. 
Tapi memang takdirnya kan? 
Memang butuh waktu, 
Ikhlas itu tidak datang secepat itu kok. 
Lagi lagi, kalau sudah menaruh hati disini, bagaimana bisa lari? 

Dan, takdirnya disini, dari tengah sini. 
Menggantikan sesosok Papa yang selalu ada dan ga pernah marahin anaknya. 
Menajdi sejarah baru, dan saya bangga akan itu. Amat bangga bisa menjadi ini. 

"Kamu itu orang spesial yang berada di tempat istimewa"- A Ubi. 

Makasih ya A, selalu percaya saya bisa. 
Makasih ya A, selalu jadi yang paling baik, ga pernah marahin, padahal bobrok. 
Makasih ya A, selalu memudahkan jalan saya untuk ikhlas disini. 
Makasih ya A, selalu jadi alasan saya mau untuk belajar menerima. 
Makasih ya A, udah jadi Papa yang baik. 

Teh, makasih juga ya udah jadi inspirasi dan motivasi. 
Untuk sempat berfikir ingin menjadi orang orang hebat disana. 
Tapi, orang hebat karena dia memang hebat bukan? 
Bukan tentang dimana dia berada, 
Namun apa yang dia beri dimanapun ia berada. 

Tetap jadi kakak saya ya. 
Sampai kapanpun. 
Manuver, akan selalu jadi cerita hebat. 

Hei, selamat memimpin. 
Kalau sekiranya perlu, saya gak akan lari lari lagi kok. 

Nb : cerita cheesynya menyusul. Mau nulis panjang banget. Nanti ya. 



-Ibu pertama sekbid 9.
 Perempuan pertama yang menjadi kabid ganjil. 
Kepala bidang sekbid 9 OSIS ODYSSEY. 





No comments:

Post a Comment