Saturday, 5 September 2015

"Ya sebenernya hidup tuh pilihannya cuma dua, lu mati sekarang atau yaudah lu ikutin ketentuan hidup kaya apa, intinya hidup tuh kan cuma, kecil, sekolah, menikah, tua, mati. Selesai." 

"Gua cuma nggak ngerti sama konsep taaruf, kan katanya pacaran gak boleh ya, tapi masa iya lu menikah sama orang yang bahkan sama sekali lu gak kenal, ngobrol pun harus ada ibu lu di tengah tengahnya, emang bisa apa ngobrol dengan cara kaya gitu? Lu liat dia dari CV yg dia ajukan." 
"Sebenarnya menikah tuh kaya melamar kerja ya ternyata." 

"Lu sama konsep menikah dasarnya aja masih takut gitu fon, gimana kalau ntar lu nikah sama orang yg sama sekali gak lu kenal" 
"Haaaa gamau." 

"Iya siah, laki laki mah gampang kalau mau menikah, ya mau gamau istrinya ikut. Nah perempuan ya yg susah." 
"Makanya... Gimana kalau nanti gua gak dibolehin melanjutkan mimpi mimpi yg gua susun dari kecil?" 
"Pilihan perempuan habis lulus S1 tuh antara lu menikah, punya anak dan ngurus keluarga atau lu lanjut kuliah terus nerusin semua mimpi mimpi lu, menunggu jodoh." 

"Mana dokter kuliahnya lama banget lagi." 
"Ya cari suami dokter lah." 
"Gak mau, ntar di rumahnya stress sendiri. Anak gua siapa yg ngurus." 

"Tapi gua baru sadar sekarang, ngapain ya orang pacaran, kan belum tentu juga pacar yg sama kita sekarang bakal jadi pasangan kita nanti, kalau tiba tiba orangnya mati."
"Sayang banget gak sih lu membuang buang waktu dengan orang yg ga jelas, padahal seharusnya pasangan kita nanti yg pertama kali merasakan perlakuan kaya gitu." 
"Iya, belum menghadapi proses setelah putusnya" 
"Kenapa ya orang habis putus tuh kaya gak bisa temenan lagi. Aneh lu teh."



Sekilas kutipan percakapan di pojok kelas. 
Entah lagi pada kesurupan apa ngomongin hal hal begini, mungkin syndrome mau lengser. 
Lucu sih, dasar anak anak sok tau. 
Masih terlalu muda untuk mengerti. 
Tapi, jadi pengingat sendiri sih, kayanya harus membiasakan diri untuk nggak merasa geli tiap orang ngomongin menikah. Tapi tetep aja pengen muntah:(


Anyway Selamat Bagas-Fawwaz, selamat mengarahkan dan melindungi!



1 comment:

  1. Hahahaha pernah gua bilang ke orang, jahat banget gaksi

    A (wanita) B (pria) C (saya)

    C : kalo misalnya lu gak nikah ama B gimana A?
    A : ya harus nikah lah.
    C : gua ngebayangin sekalinya kalian putus bakalan sedih banget selalu keinget kan. Nanti move on lu bakalan susah banget
    A : ya pokoknya harus ampe nikah! Jangan gitu atuh C

    ReplyDelete