Wednesday, 2 September 2015

"Pasti lu lagi sedih ya."
"Fona lagi kenapa?"
"Habis nangis ya Fon?"
"Lu tuh keliatan tau kalau lagi panik atau gelisah"


Halah, cupu banget ini, paling nggak bisa menyembunyikan emosi, apalagi kalau udah urusan mewek. Kalau benar-benar sedih, bisa tiba-tiba meledak di depan umum. Iya, nggak bisa pura-pura senyum gitu, apalagi kalau udah ada tempat untuk cerita di depan mata. Alhasil ya mengundang banyak tatapan orang-orang, sekaligus pertanyaan orang-orang. Meskipun pas ditanya sih pasang topeng. Mana kalau habis nangis mukanya dewy glowing sembab jelek. 
Tau kok, saya kalau nangis jelek banget, sampai ada orang yang hobi banget ngeledek saya kalau lagi nangis. 
Jadi kalau kalian lihat saya nangis depan umum jangan ditanya ya, malah bikin tambah deras. Plus, saya ngga nyaman ditanya. Udah anggap aja saya strong wkwk. 



kejadian yang sama terulang lagi, heran sendiri, sebenarnya apa yang salah sih, sistem? kebijakan? atau pelaksana kebijakan?
lagi-lagi jadi korban, sungguh, beneran nggak adil.
ya wong kalau membuat keputusan ya tolong pertimbangkan dampak ke si anaknya juga lah ya. 
entahlah, semakin mengenal jadinya, dunia tidak seputih itu, semuanya kotor. 

No comments:

Post a Comment