Friday, 10 July 2015

Writer's Block

Mau cerita sedikit dan maafkan jika ini tulisan tidak berbobot dan tidak berdiksi karena sejujurnya... gue merasa gak bisa nulis lagi. 
HAAAAAAA frustasi sendiri.
Jadi semua berawal dari gue yang akhirnya sadar kalau udah lama pensiun nulis dokumen itu. Kemudian di buka lagi terus bener-bener clueless mau nulis apa masalahnya sampai sekarang aja masih belum ada gambaran jelas sebenernya apa yang mau jadi fokus utama cerita gue. Terus ngerasa itu tulisan sampis abis, nggak ada moral valuenya dan menurut gue sekarang pas dibaca-baca terlalu melankolis dan no. gue ga suka tipe cerita kaya gitu. Drama banget. jijique to the max.
Jadi awalnya draft itu gue tulis pas gue kelas 9 SMP. No, sejujurnya draft aslinya itu gue tulis saat gue kelas 4 SD yes, itu 9 tahun yang lalu dan akhirnya pas kelas 9 SMP gue banting stir untuk mulai nulis dari 0 lagi karena draft SD gue itu naudzubillahimindzalik. Dan akhirnya sampai sekarang gue kelas 12 itu draft masih belum selesai-selesai juga. Sebenernya salah gue juga sih, mestinya gue sadar kalau itu adalah salah satu bagian dari resiko menulis berkepanjangan karena dalam selang waktu itu kita juga ikut berkembang kan pola pikirnya dan jadi dewasa dan ketika kita lihat-lihat lagi betapa menjijikannya tulisan itu. Dan merasa kita udah gak niat lagi untuk melanjutkan itu cerita karena udah gak relate dan selama selang waktu itu pun hidup kita berubah, orang-orang sekeliling kita berubah dan itu yg ngubah mindset serta gaya bahasa kita kan. Jadi bisa dibilang dalam draft itu ada serpihan Fona yg masih jadi ABG labil kelas 9 SMP sampe Fona yg udah mau kuliah. 
Masalahnya adalah; kalau gue begitu terus, merasa gak puas terus, terus kapan novel gue kelar? Masa setiap bosen mulai dari 0, ga puas dikit mulai dari 0. Ampe beranak pinak juga gue ga akan punya buku sendiri dong :(
Tapi kalau nerusin juga gue malu kalau cerita gue ini gak layak baca, gue sendiri aja bacanya jijik. Mungkin karena akhir-akhir ini gue jarang baca cerita-cerita gitu kali ya? Emang ya latihan nulis paling efektif itu dari membaca. 
Terus beberapa bulan kebelakang gue lebih sering bikin essay lomba yang sifatnya lebih mengungkapkan pendapat dibanding bikin cerita fiksi apalagi cinta-cintaan. Halaaa udah gak bisa lagi gua. Terakhir bikin paling script Malaikat Juga Tahu itupun plotnya pasaran banget-_- sedih sendiri
Tapi bener deh gue juga ga rela ngelepas draft ini hanya menjadi draft dan maksain ulang dari 0.
Udah 92 halaman bosssss perjuangan gue 3 tahun nih ya Allah berikanlah hamba inspirasi ya Allah.

Masalahnya adalah si tokoh favorit gua tuh ilang di part ini jadi gue sedih:( dan gue cerita dari sudut pandang orang pertama dimana si "aku"nya ini lagi di sebuah negeri antah berantah. Dan gue gatau apa yang dia lakukan di antah berantah ini. gue ga minat samsek nulis kehidupan dia karena gue gatau jalan cerita disitunya kaya apa.
HAAAAAAAAAA sampis sebel. Sumpah. Kalaupun jadi ini pasti jelek banget, plotnya pasti jelek
Tapi gue pengen nerbitin buku sebelum lulus sekolah, gimana dong? 
Dan gue makin menunjukan kesampisan kemampuan menulis gua dengan nulis post blog ini. yaudah maafin ya guyz isinya sangat sampah.
Kayanya gue harus belajar tentang cinta-cintaan dulu kali ya padahal ini lagi di masa heart-less gak bisa suka sama siapa-siapa HAAAAAAAAA helppp
terus dilema setiap liburan adalah entah mau nerusin draft atau belajar SBM (menuju fona ambis 2016) 
dan berujung cuma scroll layar paddy







yang butuh inspirasi segudang
plis tolongin 
apa yang harus gua tulis agar cerita ini tidak sampah
ya Allah 


bingungnya adalah gue bisa aja nerusin ide awal cerita ini tapi ide awalnya kan muncul disaat gua masih labil dan delusional (emang skrg engga?) ya masih sih tp kadarnya udah nurun, sekarang udah mulai realistis dan dewasa (dikit). tapi pasti nanti jadinya jelek. 
ntar sama aja kaya anak kuliah menerbitkan cerita hasil karya anak smp


ah au ah
kasih ide yang unik dong 
cry cry cry cry cry


No comments:

Post a Comment