Saturday, 24 January 2015

Jadi habis MIFTAH 2015, saya nyampulin buku OASE, otomatis udah ditinggalin sama orang-orang yang mau main kan. Akhirnya, disaat semua orang check-in Path di berbagai tempat bersama orang-orang saya memutuskan untuk me-time.
Nyebrang-jalan-masuk Gramedia, terus karena emang udah mengincar satu buku akhirnya saya membeli.... 

Habis ke kasir, saya memutuskan pulang, ngakunya sih pengen ngerjain PR terus baru inget, susu udah habis. 
Kemudian balik lagi dan ke... Giant. 
Belanja bak ibu rumah tangga. 
Susu, Minyak, Roti, Nugget, dsb dsb dsb. 
Sedih sih kalau diingat-ingat, udah mah sendirian, belinya barang macam itu. Nggak apa-apa, anehnya saya senang.

Dan ketika selesai baca buku itu, nyas....
Seketika pengen nikah. Pasti getek bacanya.
Bukunya tentang keluarga, tentang menjadi ayah dan ibu yang baik, tentang menjadi istri yang baik, tentang menjadi anak yang baik, tentang mencari jodoh yang baik. 
Saya yang dulu sempat berfikir nggak nikah, tiba tiba jadi sadar... Hahahaha
Ya Allah berikanlah hamba Mas Cakra ya Allah. 
Banyak kutipan kutipan sarat makna di buku ini sekaligus kutipan yang membuat ingin punya keluarga. 
Aneh gak sih, beberapa post sebelumnya males banget ngomongin menikah, pft. Sebenarnya lebih penasaran mengurus, halah ngurus diri sendiri aja belum bener. 
Terutama tentang anak. Halah, makin halah. 

Membangun sebuah hubungan itu butuh dua orang yang solid. Yang sama-sama kuat. Bukan yang saling ngisi kelemahan. Karena untuk menjadi kuat adalah tanggung jawab masing-masing. Bukan tanggung jawab orang lain.  Find someone complimentary, not supplementary. 

"Dan pada saatnya tiba, saya selalu lihat sepatu kamu di mushala perempuan." 

Itu sih dialog paling bikin meleleh. 
Terus inget.... Saya kan kalau ke mushala ga pernah pake sepatu. 
Yah. Ga jadi deh. 

Hahaha. 


Suatu hari, saya akan menjadi ibu yang baik seperti ibu Itje, menjadi istri yang baik seperti Rissa dan dalam perjalanannya saya akan mempersiapkan diri seperti Ayu. 
BERIKAN AKU MAS CAKRA SEKARAAAAANG! 
;) 

“Prestasi akademis yang baik bukan segalanya. Tapi memang membukakan lebih banyak pintu, untuk memperlihatkan kualitas kita yang lain.” 
sedikit meruntuhkan dinding keidealisan. Bismillah.

No comments:

Post a Comment