Sunday, 4 January 2015

1/10. Hidup Sendiri.

Sesuai janji saya, so this is first moment of 2014!
Kebetulan hari ini tanggal 4 Januari, dimana satu tahun yang lalu saya ditinggal pergi oleh Mamah, Papah dan Adik ke Bengkulu; mengawali perjalanan saya sebagi satu satunya penunggu rumah. 
Saya masih ingat, hari itu pembagian rapot, Book & IT Fair Smansa's Fun Week, rapotnya di ambil Mamah, terus lagi nongkrong gabut di stand buku kan, terus.... nangis. Iya nangis. Sesenggukan jelek gitu. Dikerubungin lah jelas, ditanya kenapa dan cuma diam. Alhasil, semua orang ngiranya karena rapot. Dan disitu, ada teman sekelas saya, dia bilang "ranking * aja nangis lu Fon... Fon."
Lagi-lagi, hanya bisa diam. Senyum aja. 
Sampailah ketemu si Bintang, the one who knows my deepest fear. 
Terus kita mading depan kantin kan, awalnya ya biasa aja. 
Kemudian... Pecah. Parah pecahnya. Sesenggukan. Parah. Parah. Sampai rok Bintang basah hahahaha maaf ya Tank. 
Iya, pecahnya karena itu. Gimana gak sedih banget sih lu, kalau tiba tiba lu tahu lu akan ditinggalkan sendirian di Bogor. Kalau dulu cuma ditinggal Mamah, sekarang Adek dan Papah. 
Saya ngebayanginnya dulu itu adalah sesuatu yang amat sangat menyeramkan dan menyedihkan, sementara saya pun nggak bisa berbuat apa-apa, "Kan kamu diajak pindah gamau." itu sih yang dibilang Mamah. 
Yaudah, kemudian hari itu datang. 
Minggu-minggu pertama, banyak bapernya. 
Apalagi kalau pulang sekolah, biasanya ada Adek kan atau ada Papah. 
Dan terus berjalan lah semuanya, sampai sekarang udah setahun. 
Apa ya... Ketika diingat-ingat lagi, saya bersyukur ditinggalkan. Bukan berarti saya mau selamanya ditinggalkan ya. Justru dengan ditinggalkan itulah saya banyak mencapai tingkatan-tingkatan yg belum pernah saya bayangkan akan saya capai. 
Banyak tantangannya, beneran ini mah. Banyak pisan. Banyak batinnya, banyak sedihnya, banyak irinya. Banyak cobaannya. 
But somehow, saya merasa saya jauh lebih dewasa dari Fona sebelum ini. 
Yang dulunya susah banget ngatur uang, sekarang alhamdulillah udah tau mana prioritas cuma buat nyenengin hati dikit mah gapapa kali ya heee. Maklum lah, keuangan ditangan saya seutuhnya, bayar listrik, speedy, spp dan bayar-bayar lainnya. Dulu mah, mana peduli saya, tinggal minta-minta mulu. 
Sekarang juga minta sih, cuma sirkulasinya lebih teratur aja. 
Bagi yang bertanya-tanya, "Terus lu tinggal dimana?"
Saya tetap dirumah saya, iya rumah yang biasanya buat 4 orang jadi dihuni sendirian doang. Mamah sempat nawarin untuk kos di daerah deket sekolah, tapi saya tolak. Alasannya, saya nggak mau berubah terlalu banyak. Setidaknya, biarkan saya tetap merasa di rumah, sekalipun arti rumahnya sendiri udah berkurang. 
Saya sekarang tahu bagaimana menyelesaikan masalah sendiri, menjadi seseorang yang tidak bergantung pada siapa-siapa.
Saya merasa jauh lebih kuat dari Fona sebelumnya. 
Tapi... saya mungkin jadi terlihat murung, pengakuan dari (mantan) sahabat saya di SD, 
"Iya Fona, lu berubah banget, jadi murung terus lebih pendiem,"
"Emang gue yang dulu gimana?"
"Lu kan orang terpecicilan yang pernah gue kenal, ga bisa diem."
-Shalhan, yang pernah saya imamin pas SD:') 
Sejak di tinggalkan pun, saya sangat amat lebih menghargai keluarga. Bener bener sayang banget, terutama ke Adek. Dari yang dulunya merasa menyesal punya adik sampai yang sering banget baperin Adek. Soalnya apa ya.... Dia partner in crime saya yang bener bener gak bisa dijelasin deh, intinya saya jadi sayang banget sama dia. Sayang. Banget. 
Terus sekalinya Papah pulang ke rumah, karena emang Papah sering banget pulang, bahkan sebulan bisa 3x hahahaha kebetulan emang banyak kegiatan di Jakarta gitu, ya sekalipun pulangnya cuma 1-3 hari, it's okay kok, saya tetep bersyukur. Kalau Papah di rumah, bel saya langsung pulang. Beneran pulang. Pernah waktu itu, lagi zaman-zaman regen, awalnya diniatin untuk izin pulang, cuma yaudah ikut kumpul siang, dari siang udah bilang ke semua orang "Eh ntar gue balik duluan ya, Ayah dirumah" terus mereka yang kaya "Yaudah iya gapapa kok Fon, istirahat aja, selamat family time" dsb. Habis kumpul siang, sempetin ke rumah Bancet, jam setengah 6 udah mau siap siap pulang, terus sms Papah, balasannya.... "Papah udah di Jakarta, teteh hati-hati pulangnya."
Itu mah... bener-bener langsung lemes parah... kemudian nangis. Nangis jelek banget serius. 
Merasa gagal jd anak banget padahal pengen ketemu Papah. 
Ya, begitulah deritanya. Masih banyak drama-drama Papah pulang. 
Seringnya Papah pulang di saat yang tidak tepat, contohnya, pas mau Parlemen Remaja, H-1 Opening Smansa Day dan H-1 Closing Smansa Day
Sebel gak? Yaudah syukuri aja. 
Intinya, saya benar-benar menjadi lebih bersyukur tentang apa saja yang diberikan pada keluarga saya. Kehadiran mereka pun udah lebih dari cukup.
Tenang, saya nggak kurang perhatian kok, malah kelebihan, Mamah sekali nelfon kalau nggak diangkat-angkat bisa sampai 24 missed call. Harus lapor setiap harinya. 
Dan asiknya adalah, saya punya tujuan baru kalau liburan! Yeeeeey! Kan biasanya paling di rumah aja. Kalau liburan saya full di booking sama mereka. 

Saya nggak pernah membayangkan akan seperti ini jadinya, 
di masa-masa SMA ditinggalkan sendirian. 
Seumur hidup, nggak pernah kebayang deh akan begini. 
Pasti Fona umur 5 tahun akan kaget melihat Fona umur 16 tahun. 
Sekali lagi, Alhamdulillah. 
Ini termasuk kejadian yang banyak merubah hidup saya, 
Bikin saya percaya, kalau bahagia itu sederhana. 

Kalau saya nggak begitu, saya nggak begini. 
Bonus : 


Dan dengan ini, saya menyadari bahwa lagi-lagi menjadi dewasa bukan perkara yang mudah
Kemudian saya takut setiap pergantian tahun atau setiap ulang tahun, 
Saya takut umur saya belum sesuai dengan kedewasaan saya. 



Anyway, bicara soal umur, 
Selamat! 
Semoga menjadi warga negara yang baik :) 



Udah ya, besok sekolah 6.45, dan belum bisa balik dari siklus liburan. 
-
yang menunggu-nunggu liburan lagi, 
yang sempat bikin heboh dengan isu mau pindah.

No comments:

Post a Comment