Friday, 7 November 2014

Menjadi Ibu

Kali ini bukan giung tentang mamah nan jauh disana. Beliau tukang fudul, ntar kebaca lagi. 

Di lantai 3, 
"Teh, saya kok ngga ditanyain?" Kata seorang anak orang. 
"Ke bapak mu sana, hahahah." 
"Tuh emak gua mah paling perhatian sama anaknya." 
Iya sesederhana itu. 


Di sebuah kelas di lantai 2, 
"Fon masih Biologi?"
"Masih" 
Tiba tiba ada yang nyaut, "Yo semangat yo Ibu gua nih!" 

Di koridor, 
"Mommy!" 
Kemudian dipeluk. 
Atau sedang meracau, 
"Mama kenapa?" 


Ya, sepolos itu. 
Cuma dari celetukan celetukan itu. 
Jadi ibu itu, susah. 
Tapi diingat ingat lagi, bikin senyum senyum sendiri. 


.........kalau nanti jadi ibu sebenar benarnya ibu......
"Gimana ya rasanya kalau nanti jadi ibu yang melihat anak perempuannya pulang malam terus?" 
Singkatnya, gimana rasanya menjadi Mamah....Atau lebih tepatnya. 
"Gimana ya rasanya kalau nanti jadi ibu yang anaknya pulang malam terus dan paling susah ngecharge hp. Paling susah dihubungi. Yang paling susah disuruh makan padahal badannya kurus banget. Yang langsung tidur setiap pulang sekolah. Yang hari Minggu tetep ke sekolah. Yang males banget mandi." 
Gimana rasanya punya anak yang kelakuannya kaya saya, pasti sangat menyebalkan. 


(Yang tertulis di buku regenerasi 2013. -A Ari)


Tapi dengan belajar menjadi ibu mereka, saya banyak belajar. 
Walau tidak pernah diberi kesempatan menjadi ibu di rumah besar ini. Sejujurnya, ingin sekali.
Tapi bukan porsinya sama sekali. 
Saya sudah sangat cukup bahagia dengan keluarga kecil saya.
:) 

Dan harus menjadi ibu di rumah lain, 
Tempat yang jauh lebih luas,
Lebih dari 150 orang jadi tanggung jawab saya sekarang.
Tapi saya tetap ibu di ruang kecil mungil bersama mereka, kok:)






Btw, mestinya hari ini PSN, tapi gapapa Allah Maha Baik dan Maha Tahu. 
Masih ada kesempatan lain kan, mungkin disuruh buat gak gabut jadi ketupat. 
Iya sih akhir akhir ini kalau nganggur malah buka kitab itu, malah ngerjain soal ampe mabok. 
Malah lebih suka sendirian..... Gak suka ditanya orang. 
Ditanya mau rabes kapan jawabnya terserah mulu. 
Gak suka otak kebagi dan bercabang banyak. 

Mungkin, harus lebih banyak berjuang untuk ketemu....
Mungkin, harus ke Jogja dulu ya, jangan di Bogor lagi 
Heeee. Udah ga peduli ding....
Ngawur kan mulai. 
Semoga beruntung PSN-Nya! 
Ah tapi tanpa diucapin juga kamu selalu beruntung kan? 





No comments:

Post a Comment