Sunday, 27 January 2013

Dream.

Sebentar lagi SMA, dan gue sadar. SMA itu gerbang awal masa depan. harus udah punya planning. yap, gue mau jadi apa, masuk univ mana, fakultas apa, jurusan apa, kerja dimana. dan sampai sekarang, gue masih...blank. 
Gue bener-bener gatau cita-cita gue jadi apa, aneh ya? padahal semua manusia harusnya punya cita-cita. punya target. 
Kadang, kalau ditanya gue jawabnya. Dokter. cita-cita childish banget. mainstream. habis gue gatau mau jadi apa.gue coba cari kebenaran kalau gue emang mau jadi Dokter, tiap belajar biologi, gue ngebayangin ntar gedenya gue neliti anatomi, DNA dan embel embel yang bikin enek itu. Tapi rasanya.. nihil. gue nggak ngerasa aja gue pengen jadi dokter. 
Mimpi dan cita-cita sama atau ngga? mungkin gue ga punya cita-cita, tapi yang jelas. gue punya mimpi. 
Oke, lama-lama gue juga jadi sadar satu hal. hal yang aneh and seems like impossible.
Cita-citplus mimpi gue adalah : 



Thames River, Tower Bridge, Big ben, black taxi, double dekker.
Tau kan apa? Inggris. tepatnya London. 
semua bermula dari cerita favorit gue, Harry Potter. yang emang setnya di Inggris, belum interior2 bangunannya bikin gue tambah kesemsem aja. London tuh keren, ajaib. Gue tetep cinta Indonesia. Tapi, semua orang punya mimpi kan? dan nggak ada satu orang pun yang punya hak menghancurkan mimpi orang lain. 
Iya, gue sadar, cita-cita gue bukan dokter. Tapi London. gue pengen sekolah dan tinggal disana. pengen banget. Ya, walaupun gue ngerasa banget rada impossible gitu ya. Bahasa Inggris gue masih kokobok comberan gini, sok sokan kesana. disana british pula, ya kali gue ngerti. belum lagi biaya hidup, Poundsterling kan mata uang paling mahal. Kasian orang tua deh. terus kehidupan agama disana, gue kan berhijab ya rada rada ngeri juga. ah itu kejauhan deh mikirnya. 
Selain London ada satu cita-cita gue yang lebih rasional lagi walaupun mash tetep impossible. 
Penulis. 
Iya, gue pengen jadi penulis. terus buku gue best seller, terus di filmin. AAAMIIIN ya Allah AAAMIIIN. Pengen banget deh serius. 
Tapi kadang, kita harus milih mana yang hobi dan mana yang profesi. 
Jelas, kalau gue jadiin nulis sebagai profesi, kayaknya agak riskan. ide ga muncul tiap saat. toh semuanya juga hoki-hokian tergantung pembaca, yang utama sih tergantung komitmen sama deadline, sementara gue masih mandet mandet aja. Jadi, impossible juga. 

Akhir-akhir ini gue sering banget riset tentang London ya itu buat draft pertama. setnya sengaja dibikin disitu, ya sekalian gue berkhayal. gue cari tau sampe ke alamat2nya cara kesana, biaya sekolah ya hal2 gitu deh. pas di akhir gue meringis sendiri, ngapain gue kaya gitu? kaya bakal kesana aja. 
Gue jadi tau tempat2 di London, transportasinya, jalan2nya, universitas2 sampai high school disana. freak, emang. gue jadi kesel, kenapa seniat itu sih? semuanya gue lakuin cuma buat riset, semua mimpi dan khayalan gue, dituangin ke si tokoh utama. jadi iri sendiri, dia gampang banget ke London. iya, gue aneh. 

di Inggris banyak univ bagus, Cambridge, Oxford, Queen Marry, University of London dll. dan, menurut riset gue, di Cambridge ada FK dan itu bagus, kedua dari Harvard. London itu bagus buat yang study seni dan ekonomi bisnis, sementara gue sama sekali nggak minat hal hal kaya gituan, nggak bakat juga sih. jadi yang mendekati mungkin FK. dan FK di Cambridge gue anugerahkan ke si tokoh utama, enak ya dia? Ah, gue ngerasa ngenes lagi. Kejauhan banget khayalan gue. 

Gue juga sempet liat biaya kuliah disana, sekitar 400.000.000 satu tahun belum biaya hidup, makan, dan lain lain, waw. 
kasian juga ortu kalau misalnya gue maksain, ya emang belum tentu lolos sih cumanya kalau untuk biaya sendiri, gue gamau. 
Satu-satunya ya dapet beasiswa, tapi beasiswa kan nggak gampang. dan mulailah planning asal asalan gue, jadi satu satunya jurusan yang rada nyambung walaupun nggak sama gue adalah kedokteran, ya itu cuma buat jalan aja. kaya kata Keenan, "Kita berpura-pura menjadi yang bukan kita, untuk menjadi kita yang sebenarnya." gue mau kejar FK, biar bisa ke London. okey, itu planning asal2an aja.
Toh, manusia mana yang bisa memprediksi takdir? mungkin beberapa tahun lagi, itu semua bukan mimpi gue.
Yang jelas sekarang, berusaha apa yang kita mampu, bukan mau. percuma mau, tapi nggak mampu. 


doain ya, draft pertama lolos, best seller, punya uang, ke London. 
atau, masuk SMANSA, dapet FK UI, lolos beasiswa ke Cambridge.

Semua orang boleh bermimpi kan?



No comments:

Post a Comment