Tuesday, 22 April 2014

Krisis.



Dibandingin emang ga ada yang enak.
Tap dibanding, dibandingin sama orang lain, dibandingin sama diri kamu di masa lalu, sama pencapaian pencapaian kamu, adalah puncak rasa sakit. Rasa gagal.  karena tahu, yang sekarang bukan apa apa. Padahal kamu ya tetep kamu, masih bernafas di dalam tubuh yang sama. Tapi kemampuan keberuntungan, seolah bukan punya kamu lagi. 

Satu satu hilang, gatau kemana
Semuanya, kemampuan, kepercayaan pada mimpi, kepercayaan semesta terhadap kamu. Nggak ada yang percaya kamu hebat. Karena emang ga ada buktinya sekarang. Ngga ada yang percaya kamu layak. Ngga ada. Bahkan diri kamu sendiri......
Semuanya pergi... Jauh..... merasa kosong, tertinggal. 
Sama semua yang mestinya ada disini 

Aku bahkan harus mengenalkan aku terlebih dahulu, mestinya gak usah. 
Harus mencari cari dulu siapa saya yang pantas dikenal oleh kalian
Ternyata, saya yang sekarang bukan apa apa. 

Stigma stigma itu lenyap satu satu. Stigma stigma yang terus mengiri jalan saya. Udah ga ada. 
Saya hanya seserpih debu yang terombang ambing di bawah telapak kaki kalian. 
Kalian. Semua. 

Kehilangan respon dan respect yang semestinya ada. 
Ajari saya berjalan. 
Saya terlalu lama di awan. 
Saya terjerembab. 

"Lu pasti ngerasa ga ada lagi yang jadiin lu tolak ukur lagi ya? Dengan standar standar yang ada di hidup lu selama ini. Lu punya standar hidup sendiri kan? Lu stress fon. Lu bingung dengan hasil yg ga sesuai dgn standar lu. Tapi orang kan ga pernah sepenuhnya ngerti standar lu kaya apa." 

Saya.....saya...... Apakah saya bukan lagi orang yang sama? 

Bukan tidak bersyukur, bukan. Tapi kondisi ini bukan hidup saya. 
Kamu tidak pernah ada di hidup saya. 

Ini bukan hanya tentang nilai matematika yang jelek, 
Ini adalah ledakan fikiran terpendam. 
Selama... Selama ini.
Dangkal.
Nilai matematika jelek itu hanya percikan pertama, sesungguhnya apa yang ada lebih dari itu. Sangat lebih dari itu. 

Saya ingin hidup menjadi saya. Lagi. 
Saya gak mau cengeng, kalian pasti anggap saya cengeng kan? 


tapi sejujurnya saya hanya lelah berpura pura baik baik saja dengan ini semua. Lelah.
Dan saya hanya ingin menangis, di depan orang yang tidak akan menceramahi saya, saya hanya butuh pendengar tangis saya, itu, itu saja. Saya butuh pendengar doa saya. 
Saya tidak butuh diceramahi, disemangati, dan untuk saat ini saya hanya ingin menangis. Menangis saja. 



Jika saja roda itu berputar lagi. 



No comments:

Post a Comment