Tuesday, 23 April 2013

Selamat Hari Buku!

Heyaaa! I'm back, sedang UN tapi masih sempet sempetnya ini ngepost-_-
Dan emang sih timingnya pas karena sekarang hari buku jadi, 
Selamat Hari Buku!

Buku. anak sekolah mana yang gak kenal buku? itu tiap hari yang dibawa dan bikin tas berat apa? Buku. Buku pelajaran yang memuakan. Atau siapa di dunia ini yang gatau buku? Manusia pra-sejarah. karena belum ada tulisan. 


Oke mau curhat dikit ya, kalau ga mau baca close tab aja:) 

Dari kecil gue suka buku, belajar baca dari umur 3 tahun. Ya, ini strange. Karena waktu umur 3 tahun dimana gue masih jadi anak tunggal, gue kesepian. Mama baca koran, gue penasaran dan Mama memutuskan untuk mengajari gue baca. Since that time, gue bisa baca dan gue suka buku. 

Papa sering beliin buku, ada buku dongeng tentang Hercules, Mermaid, Penyihir gue bacain kalau mau tidur, bacanya sendiri ya bukan di dongengin. Dan akhir2 ini gue menemukan buku kumpulan dongeng yang dibeliin Papa itu, gue baca lagi. Terus masuk SD, temen Papa ada yang beliin buku kumpulan puisi Abdurahman Faiz yang dari Kecil Kecil Punya Karya, darisitu gue mengenal puisi. Dan sekarang Faiz sudah gede, ganteng. wkwkwk. semenjak itu juga gue jadi suka ngoleksi KKPK. waktu kelas 3, Papa beliin novel, tentang petani cengkeh, dan gue ga sadar kalau itu genrenya udah remaja bukan anak-anak. yang diceritain kerasnya hidup, judul novelnya Tarian Sunyi, nggak ngerti gue juga. Anak kelas 3 SD mau baca begituan. 
Kelas 4 gue udah sering bikin puisi, dan koleksi buku gue makin banyak. Pernah suatu hari, gue iseng masuk ruang kerja Papah, waktu itu Papah kantornya masih di Kalimantan Timur, fyi Papah peneliti Bahasa. Jadi udah bisa ketebak kan isi ruang kerjanya kayak apa. Buku tebel tebel. Diantara banyak buku dilemari itu gue menemukan 4 buku. Covernya warna ungu. Gue baca dengan tekun. ternyata itu buku tentang Sejarah Raja Raja Kerajaan Kutai Kartanegara. Masya Allah, ya emang. dan gue menikmati bacaan itu. 
Kelas 4 SD gue juga langganan Bobo suka nitip ke Mamah buat beliin majalah, Mama pulang kuliah beli 3 kardus majalah dan semua itu habis dalam 4 hari. 
Karena sering baca cerpen cerpen gitu, gue jadi mikir. Asyik kali ya kalau gue juga bikin cerpen gitu. dari situlah gue udah mulai berani buat nulis, awal2 masih puisi puisi yg sangat cheesy. 
Kelas 5, gue memikirkan hal gila lain, saking seringnya baca KKPK gue jadi pengen punya novel sendiri dan diterbitin sama DAR! Mizan. Dan mulailah gue dengan ide gila itu, ceritanya menjijikan diambil dari kehidupan sehari hari, persahabatan lah ya something like that. Masih bocah bro. Awal-awal gue semangat banget nulis. Sampe lama kelamaan gue mundur perlahan.  Kelas 5 juga gue mulai mengenal Harry Potter, 
Kelas 6, gue Harry Potter freak. Gue baca Harry Potter, berasa masuk ke dalam dunia itu sampe ga sadar Hp gue diambil pembantu.
Kelas 7, gue berusaha melanjutkan novel itu dan mau ngirim ke Pink BerryClub, ituloh kakaknya KKPK. karena gue fikir, gue sudah setengah dewasa-_- tapi akhirnya, nihil. Gue stuck di halaman 75. dan file itu menjadi bulukan di laptop. gue juga jadi rajin banget ke perpus, padahal perpus spensa itu letaknya di lantai 4. gue pinjem banyak buku tapi lupa ngembaliin, ampuni aku ibu perpus. 
Kelas 8, gue merasa sedikit malu, gue sama sekali ga punya novel teenlit romance dong! Sementara Bintang, temen deket gue punya bejibun, alhasil gue cuma minjem dari dia. Gue merasa jati diri pecinta buku gue tidak tumbuh dan berkembang jadi dewasa. ternodai. Gue memutuskan untuk beli novel romance, Forgiven. Dan itu recommended banget! Dari situ, gue langsung sering ajak Papa ke Gramed abis terima rapot, alasannya hadiah. Sekali beli bisa 4 sekaligus. dan lama lama itu kaya jadwal bulanan. Hehe. alhasil, kamar pun berganti suasana. Novel KKPK gue taro di satu lemari. Dan rak rak buku gue isinya novel remaja, kebanyakan Gagas Media. Gak semuanya romance kok. 
Kelas 9, inilah revolusi baru! Gue merasa udah dewasa dan jiwa "Pengen Punya Buku Sendiri" muncul lagi, gue ingin memulai sesuatu yang baru. Ya, gue mulai untuk bikin novel lagi. Sayangnya, novel yg masih SD itu terbayang-bayang, jadinya seperti tokoh yang SD itu versi dewasa, walaupun namanya gue ganti._. Tekad gue semakin kuat setelah baca dan nonton Perahu Kertas. Itu bener bener memotivasi. Gue tumpahin semua keinginan disana, khayalan, cita cita. Everything I wish  I can. London, juga masuk kesana. Dan sayangnya, tekad itu sedikit terhalang karena gue kelas 9, iya. Gue mau UN-__- kelas 9 juga gue mulai suka fiksi diluar Harry Potter, seru loh. Sebenernya, semua genre buku gue suka kok.
Tapi gue janji, habis UN gue bakal jadi orang produktif, gue harus punya buku sendiri. 
Bahkan gue sangat amat berharap itu difilm-in impossible banget sih, tapi semua orang boleh bermimpi kan?:) 
Karena menurut gue, "Goal terbesar dari seorang novelis adalah ketika novelnya direalisasikan dalam bentuk frame film" itu menurut gue loh ya. 
Oh iya,  yang mungkin kalian ga sangka-sangka. Sampai detik ini gue masih berlangganan dan membaca majalah Bobo, disaat semua temen temen gue mungkin bacanya majalah fashion. 
Ya mungkin segitu, sampe kelas 9 ini saking gue bener bener berambisi, gue jadi malah suka sama tokoh fiksi. Itu loh, Cira Ananta Rajendra, habis dia kebangetan wkwkwk.

Sekali lagi, Happy Book Day!

Semoga nama saya terpampang di salah satu cover buku best seller aaamiiin. dan semoga kesadaran masyarakat tentang pentingnya buku semakin meningkat. 

Alyssa dan Cira harus selesai tahun ini! 
Doakan:D

No comments:

Post a Comment