Saturday, 22 December 2012

22 Desember, Hari Ibu?

Selamat di rumah, Mah
Kasih sayang ibu itu setiap hari, tapi kenapa hari ibu cuma satu hari? Yah, mungkin sebagai hari resmi perayaan untuk seluruh Ibu-Ibu di Indonesia. Yang jelas saya sayang Mama setiap hari! 
Em, hampura ya Mah, suka ngeledek, ngejelekin, ngebantah, ngelawan dan yang paling durhaka sih, hehehehehe suka ngga (ke/meng) angkat telfon dari Mamah hehehehehe, ngga pernah telfon juga, maklum pulsa minim. Hapunten juga, cuma bisa ngomong di dunia maya, ya aku kan gengsi Mah, nanti Mamah nge-fly-_- 

Saya pernah baca dari salah satu account quotes di Twitter, "Home is not like home, without Mom." dan ini, sangat sangat sangat terbukti. Sebagai anak yang LDR-an sama Ibunya dan cuma bisa ketemu satu minggu dalam sebulan saya menjadi saksi nyata perkataan itu. Mamah saya di Bengkulu, urusan pekerjaan. sedih memang, niat nyusul Papa, eh pas udah mau pindah semua, Papa dipindah ke Jakarta-_- sama aja bohong. Alhasil, ya saya cuma ketemu satu minggu dalam sebulan. 2 tahun tuh kayak gitu 

Tapi bener deh, quotes tadi. Rumah bukan kayak rumah tanpa Mamah. 
Entah kenapa, setiap Mamah pulang rumah saya lebih 'hidup' difikir-fikir aneh juga memang, padahal cuma nambah satu orang. Sebenernya sihir apa sih yang dimiliki ibu-ibu itu?
Mungkin karena sifat dasar ibu-ibu itu, bawel, terlalu mendetail dan tukang ngomel. Tapi justru itu yang bikin semuanya ajaib. Bikin hidup saya lebih teratur. Mamah itu peduli, Papah juga. Tapi gimana pun, Mama dan Papa dua orang yang berbeda, walaupun sama-sama orang tua. Kadang kasian juga kalau Papa berusaha jadi Mama, sering gagal. But, you're still the best Pa{} Saya juga kadang suka cemburu sama Mama, beruntung banget dapet pendamping hidup kaya Papah. 

Yang sangat kentara kalau nggak ada Mamah ya makanan, walaupun dimasakinnya tetep aja rasanya beda, kadang kemanisan, kepedesan lebih sering. jadi nggak nafsu makan, badan makin cungkring aja nih. Seharusnya sih bersyukur, cuma.... kalau nggak mau, yaa nggak bisa dipaksa kan? Pedes itu menyiksa:/

Mama tuh semua dikomentarin, shalat, makan, tidur, minum susu, mandi, sampe sikat gigi. Well, mungkin terlalu kekanak-kanakan, tapi itulah nyokap gue, ibu terandom sepanjang masa. Kalau ngomel bisa melebar kemana-mana, tapi kalau udah bangun tidur udah kaya abis brain washing, lupa aja kenapa dia ngomel. Darisitu bisa ditarik kesimpulan, jangan bikin Mama ngomel sekali, karena bonusnya bakal berkali-kali. Apalagi kalau masih pagi.

Kalau cuma berdua sama Mama, enak banget. Bisa cerita apa aja,  kayak temen. Kadang saling ledek. Terus ketawa bareng, walaupun ga jelas. Ngeledeknya juga apa aja, jelek lah, item lah, kurus lah, ya emang parah sih. Tapi enjoy aja, karena biasanya Mama duluan yang ngeledek gue-_-
Mama juga suka cerita, masa kecilnya, omongan-omongan Nenek gue ke dia, disertai kepedean yang terlalu over. Sedih kadang kalau inget obrolan sama Mama.

Dulu, sebelum Mama ke Bengkulu, gue pengen lepas dari Mama, biar nggak ada yang bawel nggak ada yang ngomong. Sekarang, pas kejadian, nyesel. Untung Mama belum bener bener pergi, kalau sampe iya. Saya bakal jadi apa? 
"Bahagia itu sederhana, buka mata dan mama masih ada."

Selamat Hari Ibu, Mamah. 
Semoga keluarga kita cepat kumpul lagi,
Semoga Mamah jadi dipindah ke Jakarta
Semoga Mamah panjang umur 
Semoga Mamah tetap jadi Mamah ku! 
2 tahun itu lama Mah, jangan tambah lama ya pergi-perginya. 

Buat yang baca ini, gue boleh minta tolong? Tolong bilang "Aaamiin." Konon, kalau 40 orang mengucap Amin, doanya bakal dikabulkan. Makasih!








Anak yang sering kangen sama masakan Mamah, 
Fona. 

No comments:

Post a Comment