Thursday, 6 September 2012

Failed.

Ga penting kok, gausah dibaca aja.
Pernah ngerasa gagal? Gue yakin semua orang pasti pernah ngerasain, dalam berbagai sisi. Tanpa kegagalan kita gak akan pernah tau apa itu keberhasilan kan? 
Menurut orang-orang kegagalan itu keberhasilan yang tertunda, gue percaya. Cuma masalahnya ga semua orang bisa memulihkan mentalnya dari kegagalan yg dia alami, gagalnya itu bukan cuma sekali aja, bertubi-tubi. Gue sempet nulis kegagalan terbesar dalam hidup gue, mungkin beberapa orang ada yg udah baca, di blog ini juga. Itu bener-bener gagal yg sampe sekarang bikin gua down abis-abisan, oke mungkin lebay. Tapi lo ga bisa pura-pura ngerasain kalau lo ga ada di posisi yang bener bener sama. Jadi jangan seenak jidat bilang, "Gitu doang kok dipermasalahin, lupain aja." atau ngejudge macem-macem. Semua orang butuh waktu. 
Kegagalan emang suka jadi motivasi sendiri buat kita biar lebih baik, gue akuin, gue juga gitu. Gagalnya gue jadi cambuk. Tapi ternyata ga segampang itu, ngerelain kegagalan mungkin gue bisa, karena cuma itu yg bisa gue lakuin. Yang gue ga bisa adalah, nerima semua akibat dari kegagalan gue, nerima judge sana sini, walaupun ga secara langsung gue nerima itu semua. Tapi dengan semua ketidak langsungan itu yang bikin tambahan mental buat gue pribadi. Dari awal gue udah bener-bener takut gagal, gue udah mikirin resiko kegagalan itu, dan gue yakin 50% fikiran negatif gue itu terjadi. Gue juga gamau gagal, siapa sih orang yang mau gagal? Lebih naas lagi, gue gagal sendirian. Gue gagal dan ngehancurin keberhasilan yang udah dikasih sama orang-orang sebelum gue. Gue gagal jadi lebih baik, mertahanin aja ga bisa. 
Dan yang bikin gue bener bener ngerasa gagal adalah saat usaha gue seolah ga berarti apa-apa. Gue tau gue gagal, seengganya gue sempet berhasil kan, walaupun ga seberhasil temen temen gue yang lain. Gue juga pernah ngerasain ngorbanin banyak hal, ujian, lomba, waktu, fikiran, tenaga, uang. Itu semua ternyata emang ga cukup bikin gue berhasil, tapi itu kan usaha gue biar berhasil. Dan jujur, gue ngerasa makin ga berguna setelah liat akibat yg gue terima. 
Terus mulai dari situ gue mikir, kegagalan saat itu, juga bikin gue bisa gagal dalam niat gue untuk memperbaiki kegagalan gue. Kalau itu terjadi, I'm totally failed
Kadang kegagalan kita juga bukan sepenuhnya salah kita kan? Banyak faktor, salah satunya lingkungan. Lo pengen berhasil, tapi lingkungan lo ga ngedukung. Akhirnya lo gagal, dan nyebelinnya lagi, lingkungan yg bikin lo gagal, seenak jidat ngejudge lo gagal. Gue akuin, gue emang gagal. Dan gue cuma bisa ngedoain kalian, semoga lebih baik:) 
Pernah ngerasa seolah ditekan sana-sini? itu juga bisa jadi faktor kegagalan, seolah semua orang egois. Fikiran jadi bercabang sana-sini, ga fokus. Sembuh dari kegagalan aja belum, jujur gue ga siap gagal lagi. Gue berusaha ngelakuin semaksimal mungkin yang gue bisa. Tapi kalau diteken terus? Tekanannya emang ga langsung, tapi bertubi-tubi. Gue bukan takut gagal, gue cuma takut ga siap nerima akibat kegagalan itu. 
Semuanya bener-bener nyita waktu. Ga sempet mikirin yang lain. Seolah bikin gue punya dunia sendiri. Gue kadang suka mikir, andai...andai..andai. Tapi semua andai gue ga akan mungkin terjadi kan? Andai gue yang pertama dan utama adalah, andai gue bisa mutar waktu dan mencegah diri gue ngelakuin berbagai hal bodoh yg bisa bikin gagal. Kecuali gue pinjem mesin waku Doraemon, impossible. 
Akhir-akhir ini gue berasa capek, capek fisik dan mental. Kadang gue ga bisa ngendaliin diri dan akhirnya gagal lagi. Bener bener banyak hal yang gue lupakan. Bahkan dengan sendirinya, segala kegagalan dan masalah ini bikin gue empty heart, ga peduli, dan lupa sama apa yg sedang terjadi. Malah gue anggep yg kemarin kemarin ga pernah terjadi, haha. Nyita segalanya. 

Well, maaf curhat. Kita saling mendoakan, jangan terlalu sering bertemu kegagalan. 

Orang yang tidak pernah tidak gagal, 
F.Q.




No comments:

Post a Comment